Wednesday, 23 December 2015

*Sahabat*



"Kau ada di kalaku suka
Di kalaku duka
Setiap tangisan dan juga ketawa
Kau ada di kalaku perlu
Setia menemaniku
Pegang erat tanganku bila aku jatuh
Kaulah yang selalu
Selalu menemaniku
Mendengar kisah pahit manis
Hidupku
Kaulah yang di situ
Setia menunggu ku
Kaulah yang satu
Menjadi sahabatku
Kau ada di kala ku jatuh
Di setiap bangunku
Terus menemaniku tanpa rasa jemu
Kau ada di setiap tawa
Di kala bahagia
Kau menjadi sahabatku selamanya......"
[cebisan lirik lagu Sahabat, Najwa Latif]
 
 
 
Ukhuwwah Persahabatan

Hidup ini takkan sempurna jika tiada kasih sayang dan rasa cinta. Hidup ini juga takkan terbina tanpa wujudnya ukhuwah persahabatan. 



Tunjang Ukhuwwah Persahabatan

1. Bertunjangkan Allah Yang Maha Esa 
Ukhuwah yang dibina, tunjangnya mestilah bertunjangkan Allah Yang Maha Esa, ikhlas keranaNya. Keikhlasan adalah kunci utama mengekalkan persahabatan. Apabila kita ikhlas berkawan kerana Allah, kita dapat menerima kelebihan dan kekurangannya.

2) Akhlak Mahmudah 
Akhlak yang baik, akan mampu menawan hati insan sekeliling. Tapi, jika akhlak kita buruk, hati kita kotor, nescaya kita takkan mampu untuk menawan hati insan sekeliling. Hati dan diri saling berkait dalam usaha membina akhlak dan sahsiah yang mahmudah. 





Moga ukhuwah persahabatan kita dibina atas dasar kerana Allah. Bagaimana? Semaikan iman dan takwa dalam setiap pertemuan kita. Terima orang sekeliling kita seadanya. Bantu mereka yang lemah, bukan meminggirkan mereka. Sama-sama perbaiki diri ke arah yang lebih baik. Sama-sama berusaha untuk meningkatkan kualiti akhlak dalam diri. Raikan insan sekeliling dengan budi pekerti. Fokuskan hati kepada akhirat. Bukan mengejar dunia yang penuh tipu daya ini. Selamat membina sebuah ukhuwah yang teguh keranaNya! Moga Allah redha kita semua! :

"Berbuat baiklah kamu sekalian (ihsan) sesungguhnya Allah SWT kasih kepada orang yang berbuat baik." (Surah Al-Baqarah : 195) 




 *Sayang semuaaaaaa kerana Allah. Sahabat dunia akhirat :D*

Wednesday, 25 November 2015

*Story of My Life*

 
Bismillahirrahmanirrahim. 

Assalamualaikum for all readers.


Hello i'm back! since macam lama juga tak menjenguk, tak menconteng dalam belog kesayangan nim. sobs sobs


Well, 2015 pun dah tak lama lagi akan melabuhkan tirai.


2015. Tahun yang penuh dengan kenangan indah dan pahit. Penuh suka duka, pahit manis. Apa apa pun yang pahit yang manis itu lah banyak mengajar dan mematangkan diri. 


Tahun ini juga  ramai sangat sahabat yang masuk ke alam baru (alam perkahwinan). Ramai juga sahabat yang bakal dan sudah pun menjadi ummi. One of them my best friend sendiri. Tumpang bahagia tengok sahabat sahabat bahagia dengan life masing masing. Moga sentiasa bahagia dalam redha Allah.



Takdirku Telah Tertulis
Jika sesuatu ditakdir menjadi milik kita,  berbekal usaha yang sedikit cuma, sudah mampu diraih dengan mudah. Namun, jika sesuatu itu bukanlah ditakdirkan menjadi milik kita, perancangan paling mega yang kita cetuskan pun tidak mampu menandingi takdir Ilahi, sudah pasti kita tidak akan bisa memilikinya. Segala yang ada di dunia ini adalah hak Allah.  kerajaanNya luas meliputi alam raya, angkasa dan segala-galanya adalah milik Allah.  Dan apa yang Allah kurniakan kepada kita, itulah rezeki kita jua dariNya.  Bersyukurlah. Jangan di tangisi apa yang bukan menjadi milik kita. Allah tidak mengizinkannya kerana Allah tahu kita berhak memiliki yang lain. Allah sedang menilai kesabaran kita dan jika kita bersabar tentunya ada anugerah dariNya buat kita.{Aku Islam}

Part yang paling memorable this year after my graduation is officially be a teacher, Sabahan teacher. Firstly, mula mula dapat tahu penempatan di Sabah, rasa macam mimpi. Tak pernah bermimpi untuk menjejakkan kaki di Bumi Sabah. Apa apa pun, mana mana tempat adalah sama. Yang penting sesuaikan diri dan cari keseronokkan dengan orang orang di sana.













Menceritakan pengalaman hidup; pahit-manis, asam-garam, suka-duka, senang-susah - kehidupan yang fana ini. Realiti hidup, yang tak suka yang kita dapat, tapi itu yang terbaik sebenarnya. Apa apa pun, hidup mesti diteruskan dan hidup yang singkat ini eloknya kita penuhi dengan kebaikan & kebahagiaan untuk diri & orang lain. Hidup ini juga penuh dugaan dan cabaran. Hadapi ia dengan penuh ketabahan seperti mana orang-orang soleh sebelum kita. Kejayaaan dan kebahagiaan dunia & akhirat dijanjikan Allah SWT bagi orang yang beriman dan bertakwa. Moga kita semua tergolong dalam golongan ini, aamiin.



Secebis Nasihat 
Secebis nasihat untuk diri sendiri khususnya dalam menghadapi kehidupan yang takkan lari dari ujian. 


1) Kuatkan Iman, pupuk kesabaran, mantapkan keyakinan menghadapi ujian itu dengan segera mendekatkan diri kepada Allah. 



2) Cuba serapkan rasa di dalam hati Kehendak (pilihan) Allah mengandungi hikmah yang baik jika diterima penuh keinsafan dan kesabaran.



3) Berbaik sangka dengan Allah dengan cara menyedari (mencari) hikmah. Inilah hakikat hidup yang dipilih Allah untuk kita.



Thats all for today. Jumpa di entry akan datang. Selamat bercuti! :)


 

Saturday, 20 June 2015

*Heart Sharing*


Bismilahirrahmanirrahim.

Asalamualaikum for all readers. first of all selamat menyambut Ramadhan al-Mubarak.

Mudah-mudahan Ramadhan kali ini lebih baek dari Ramadhan yang lepas, inshaaAllah. Today, just wanna heart sharing, to motivate ourselves especially myself. Hidup kamu. Hidup awak. Hidup kita takkan lari dari ujian, masalah @ musibah. Dan kadang kadang, tak semua yang kita harapkan dan impikan menjadi kenyataan. Walhal kita hanya merancang tapi yang di atas sana menentukan segala galanya yang terbaek untuk kita.



Ujian, Musibah, Masalah, Situasi Yang Tidak Disukai

Apabila berlaku musibah @ perkara yang kita tidak suka, akan muncul dua golongan. Pertama, golongan yang redha. Dia faham itu ketentuan Allah. Dia redha, dia sabar. Allah suka lalu Allah campakkan ketenangan dalam diri dia. 



Golongan yang kedua, golongan yang tidak redha. Dia terus terusan berasa marah, sedih, kecewa, dendam, persalahkan orang sekeliling. tidak mahu terima ketentuan Allah. Maka terus la hidup dalam keadaan serba tak kena, keluh kesah. 



Ibrah

Sebab itu kadang kadang, bila ditimpa musibah, berlaku perkara yang tidak kita suka, tidak kita harapkan, fikir 2 perkara. Apa ibrah yang kita dapat daripada perkara perkara itu. Mungkin daripada musibah, ujian + perkara yang kita tidak suka itu kita menjadi manusia yamg berjiwa lebih kental, gagah perkasa. Mungkin juga mendidik diri lebih sabar dan tabah dan sentisa positif dengan diri sendiri dan orang lain. Dan mungkin juga mengajar diri untuk sentiasa bersangka baek terutamanya bersangka baek dengan perancangan Allah yang mempunyai 1001 rahsia yang kita tidak tahu. Dan mungkin juga ia mendidik diri untuk melihat orang yang lebih susah, bawah dari kita seterusnya mendidik diri dengan erti syukur. See, 1001 hikmah + ibrah sebenarnya yang kadang kadang kita tidak nampak dek kerana dibutakan bahawa kita seorang sahaja yang ditimpa musibah + ujian tersebut sedangkan Allah itu menguji semua manusia lebih lebih lagi orang orang yang beriman. 


Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (Al-Ankabut: 2)

Ketahuilah, Allah tidak sesekali menimpakan ujian kecuali sesuai kemampuan hambaNya. “Allah tidak membebani seseorang kecuali dengan apa yang dia mampu." (al-Baqarah;286) 

Allah juga berfirman, “Tiada satu musibah yang menimpa di bumi dan dirimu melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sungguh demikian itu mudah bagi Allah, supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang hilang darimu dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. (al-Hadidi:22-23)

Nabi SAW bersabda dalam hadis qudsi: “Allah SWT berfirman, “Wahai anak Adam, jika engkau bersabar dan mengharap pahala sejak awal tertimpa musibah maka Aku tidak rela memberi pahala untukmu selain Syurga."(Hasan.Riwayat Ibnu Majah)


Kedua nya, kita cek semula bagaimana hubungan kita dengan Allah, sama ada diri makin dekat @ makin jauh? hurmmmm moga moga makin dekat, makin kuat tali pergharapan + pergantungan diri pada Dia. inshaaaAllah.

#deep #PDM #reminderfromapiecesofwordsfromdrmuhaya #muhasabahdiri #jumaatpertamaRamadhan #sukalaut #sukapantai #thisisterengganu #kebesaranAllah #ketenangan #percaya #perancanganAllahituyangterbaik #sabaritumanis #sabaritusyurga #iamkattang



Sekadar itu perkongsian + sharing is caring for today. Salah silap harap dimaafi. Moga kita semua sentiasa dilndungi + diberkati Allah SWT. AssalamualaikUm WBT.


Throwback pic konvo 2 minggu lepas. family is my everything. my heartbeat. my pemguatttt. moga Allah jaga mereka untukku selalu. ameeen

*Minggu depan bakal fly, berkhidmat di Sabah. Mohon dia kalian moga baek baek belake di sana. Dan moga Allah sentiasa memudahkan urusanku dan sahabat sahabatku serta menjaga keluargaku. Walaupun jauh di mata, mereka akan sentiasa dekat di hati, dekat dalam doa. sobs

*Hidup kena selalu positif. Jiwa kena kental.

*'Penantian' banyak mengajar + mendidik diri sabar dan sentiasa bersangka baik dengan perancanganNya.



Tuesday, 26 May 2015

*Hayya Belajar Tajwid – Part 2*




Assalamualaikum.

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Alhamdulillah. Masih lagi kita dibangkitkan dalam fitrah Islam. Allah masih lagi bagi peluang pada ita untuk upgrade diri untuk menjadi lebih baik dan baik. Sayangnya Dia pada kita.  




Kita sambung lagi dalam bab Nun Sakinah & Tanwin - izhar halqi, ikhfak hakiki, iqlab dan idgham.



Izhar Halqi



Izhar Halqi : Izhar bererti jelas atau nyata. Halqi bererti kerongkong. Izhar Halqi bermaksud melafazkan nun sakinah dengan jelas tanpa dengung dan saktah. Huruf-hurufnya:
ح خ ع غ ه ء 


Tanda-tanda bacaan: Terdapat tanda sukun di atas nun sakinah dan tanda tanwin yang selari.


Cara bacaan: Menjelaskan sebutan nun sakinah atau tanwin tanpa mendengungkannya. Hujung lidah ditekan ke gusi depan sebelah atas dan tidak membawa suara ke pangkal hidung. Sebutan nun hendaklah dicepatkan untuk mengelakkan suara dengung. Contoh : 



IKHFA' HAQIQI 

IKHFA' HAQIQI : bererti sembunyi; iaitu menyembunyikan sebutan nun sakinah di antara sebutan izhar dan idgham berserta dengung.  Huruf-hurufnya :   

ت ث ج د ذ ز س ش ص ض ط ظ ف ق ك


Tanda-tanda bacaan: Tiada tanda sukun di atas nun sakinah dan tanda tanwin yang tidak selari.



Cara bacaan: Hujung lidah tidak menyentuh gusi hadapan dan diletakkan berhampiran dengan makhraj huruf yang berikutnya. Hendaklah dipastikan tiada sebarang unsur idgham pada sebutan dan jangan dipanjangkan sebutan nun sakinah tersebut. Kadar dengung adalah 2 harakat dan hendaklah ditebalkan apabila bertemu huruf-huruf isti'la’.
Contoh: 





IQLAB
IQLAB  : bererti tukar; iaitu menukar sebutan nun sakinah atau tanwin kepada sebutan mim م berserta dengung.  Hurufnya hanya satu: ب  
 Cara Bacaan:  Sebutan hendaklah didengungkan sebanyak 2 harakat dengan merapatkan dua bibir. Tanda-tanda Iqlab: Mempunyai tanda م kecil di atas nun sakinah dan huruf م kecil mengganti baris kedua tanwin. 

 Contoh:








IDGHAM MA'AL GHUNNAH 
 
IDGHAM MA'AL GHUNNAH : Idgham bererti memasukkan atau menggabungkan. Idgham Ma’al Ghunnah bermaksud menggabungkan huruf yang sukun ke dalam huruf yang berbaris berserta dengung. Hukum idgham ini hanya ditemui dalam dua perkataan sahaja.
Huruf-hurufnya:

ي و ن م

Tanda-tanda bacaan: Tiada tanda sukun di atas nun sakinah dan tanda tanwin yang tidak selari.


Cara bacaan: Digabungkan bacaan nun ke dalam huruf selepasnya dengan didengungkan. Kadar dengung adalah dua harakat.

Contoh: 




IDGHAM BI LA GHUNNAH

IDGHAM BI LA GHUNNAH : menggabungkan huruf yang sukun ke dalam huruf yang berbaris tanpa dengung. Hukum idgham ini hanya ditemui dalam dua perkataan sahaja. Huruf-hurufnya:

ل ر


Tanda-tanda bacaan: Tiada tanda sukun di atas nun sakinah dan tanda tanwin yang tidak selari. Terdapat tanda sabdu pada huruf  ر atau ل yang berikutnya.


Cara bacaan: Digabungkan bacaan nun ke dalam huruf selepasnya tanpa dengung. Pastikan suara huruf ra’ atau lam tidak dipanjangkan untuk mengelakkan suara dengung.

Contoh:





***Nota:
Idgham Kamil (sempurna) berlaku apabila bertemu dengan huruf
ن م ر dan  لkerana tiada kesan suara nun yang sukun ketika menyebutnya dan yang jelas kedengaran adalah suara huruf-huruf idgham itu. Tanda sabdu di atas huruf ن م ر dan  ل menunjukkan hukum idgham kamil.

Idgham Naqis (tidak sempurna) pula berlaku bertemu dengan huruf
ي dan و  kerana masih meninggalkan sedikit kesan huruf nun yang sukun iaitu dengan mengeluarkan sedikit suara dari rongga hidung. Perhatikan tiada tanda sabdu di atas huruf ي dan و.




Akhir Kalam

Mudah-mudahan dengan izinNya kita semua dapat memahami hukum Nun Sakinah & Tanwun ini. Tajwid sebenarnya mudah. Tips :



- Buat nota ringkas sendiri dan baru mula menghafal. Sebab menghafal tulisan sendiri lagi mudah nak ingat dan faham.
 
- Setiap kali baca Al-quran, cuba keluarkan sekali hukum tajwid yang ade. Buat selalu dan jangan jemu.

- Yang terakhir, bila daa faham, cuba ajar pada orang lain. Ajar j pada adik, anak or kawan pun takpe. InshaaAllah akan lebih lekat di ingatan!





Apa-apa pun, yang paling penting, lagi afdhal belajar secara berdepan dengan guru! Bahan bacaan sama ada melalui buku-buku mahu un internet sekadar untuk mengukuhkan lagi kefahaman.


Cukup sampai sini. Jumpa lagi dalam bab seterusnya akan datang, inshaaAllah! Salam.

 
*Rujukan  : 






Rujukan lain boleh rujuk blog ini :





Nota Hati : Menuju Ramadhan. Moga berkesempatan. Moga berjodoh dengan bulan mulia penuh barakah dan rahmat.