Wednesday, 28 November 2012

Awak | Jangan jadi manusia sombong. Kepada DIA juga kita akan kembali!


Bismillahirrahmanirrahim~ Assalamualaikum to all my dear readers and followers. Apa khabar iman, apa khabar diri anda semua? Alhamdulillah, masih bernafas lagi di dunia Allah ini. Terase nak hupdate belog today walaupun just a shortnote maybe setelah dua, tiga hari ini agak kebizian dengan ceramah dot dot dot.. : ) dan sekarang seakan-akan lebih suka nak hupdate entry yang berkaitan dengan kematian dan nikmat Allah. Mungkin kerana terbias dengan kesengsaraan saudara kita di Gaza dan Palestin.




Okeyh, we direct to our entry. One question I want to ask to all. Kenapa kita manusia perlu berbangga sangat dengan kehidupan kita di dunia ini? Berbangga dengan apa dan kelebihan yang kita miliki sekarang. Sedangkan semuanya fake, palsu dan tak kekal lama. Semua yang kita miliki di dunia ini hanyalah pinjaman sementara. Jadi, sangat hairan lah bagi mereka yang sombong dan bongkak sedangkan Dia yang jadikan kita, Dia yang bagi segala-galanya. Udara dan oksigen yang kita sedut sekarang ini pun dari Dia. Kita semua ini berada di bawah langit yang sama, langit Ilahi. Tak kira lah kita ni Muslim ataupun tidak.  Jadi, sama-sama kita tepuk dada, tanya hati, tanya iman kita. Hebat sangat ke kita ini sampai perlu perlu bongkak dan sombong sesama manusia apatah lagi dengan Allah, padahal hakikatnya kita ini bergatung total hanya kepadaNya.


Jangan bangga sangat dengan pakaian yang cantik dan mahal yang kita ada kerana pakaian terakhir kita nanti adalah kain kapan putih juga. Semua sama!

Jangan bangga sangat dengan kenderaan mewah kerana kenderaan terakhir kita adalah van jenazah dan papan keranda.

Jangan terlalu syok dengan tempat tidur, tilam yang empuk dan selesa kerana tempat tidur terakhir kita adalah di liang lahad di dalam kubur nanti.

Jangan terlalu ego dan sombong kerana mampu mempunyai rumah mewah sebab rumah terakhir kita nanti adalah kubur bertiang dua.

Jangan terlalu ego dengan pangkat, jawatan, harta dan darjat sebab bila mati semua tuh tak dapat bawa masuk jugak dalam kubur pun, bekal yang ada pun hanya amalan kita sahaja.

Jangan terlalu bangga dan sombong dengan wajah yang kacak jelita kerana bila mati nanti wajah kita itu juga akan berubah. Jadi tengkorak semua. Pucat lesi, tulang je ada!






Mati itu pasti!
Apabila telah tiba waktu kematian seseorang itu, maka kita tak akan dapat lari daripada ajal. MATI itu pasti! Kenyataan yang sememangnya tidak dapat dielakkan lagi sejak ALLAH meniupkan roh ketika manusia di dalam kandungan ibu. Mati tidak kenal umur, pangkat, rupa paras dan darjat kerana ianya satu yang pasti telah dicatatkan. Bayangkan kain putih menutupi sekujur badan kita yang selama ni dibaluti pakaian yang mahal-mahal dan cantik-cantik? Bayangkan apakah perasaan kita sebaik ditinggalkan keseorangan dalam liang yang dalamnya tujuh kaki dengan hanya ditemani kegelapan? Yang ada, yang akan menjadi cahaya untuk kita di dalam sana hanyalah amal ibadah kita di dunia. Sesungguhnya, matinya anak Adam itu, maka terputuslah dia melainkan dengan tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan. Allahu! Amalanku masih sedikit. Akan bercahayakah liang lahadku? atau dipenuhi ular, kala jengking dan segala binatang berbisa. Nauzubillah, jauhkanlah!





Hidup kita adalah untuk mati
Pernah tak pagi-pagi, bila kita bangun dari tidur dan kita terfikir bagaimana pengakhiran hidup kita nanti? Pernah tak kita rasa takut nak tidur, takut bila dah tidur tak bangkit-bangkit sudah? Allahu, sedangkan manusia yang sedang berjaga, orang yang sedang sujud waima orang yang sedang berbuat maksiat pun Allah boleh tarik nyawanya saat itu, apatah lagi orang yang sedang lena dibuai mimpi mainan syaitan. Sesungguhnya, hidup kita adalah persediaan untuk mati. Kenapa mesti takut dengan mati? Sedangkan hidup kita ini adalah memang untuk mati. Syarat untuk mati adalah kita mesti hidup kan. Andai baik amalan kita, bahagialah kita di sana. Tapi, ramai yang lupa, lalai dengan dunia. Kita lupa, kehebatan kita, kecantikan kita, kemewahan, keamanan kita adalah semua milik Allah. Kita hanya pinjam sekejap je sebelum dia kejutkan kita dari mimpi dunia. Sungguh, cemburu sangat dengan anak-anak Gaza dan Palestin yang dari kecilnya telah dididik dan ditarbiyah untuk bersedia untuk mati, untuk syahid di jalan Allah. Moga-moga walaupun kita tidak seperti mereka, namun semangat mereka mengalir di dalam darah kita.





Akhir pena. Kepada saya sendiri, kamu, awak, anda, mereka. Tidak kisahlah apa jua yang sedang kita lakukan, apa jua pekerjaan kita, cita-cita dan impian kita,
Perdana menteri ke..
Doktor ke..
Jurutera ke..
Ustaz, ustazah ke..
Peguam ke..
Petani ke..
Masih belajar ke..
Atau apa-apa sahaja..
Ingatlah satu perkara ini sahaja. BUMI INI MILIK ALLAH, DUNIA ini ciptaanNya, AKHIRAT NYA yang kekal abadi. Milikilah apa saja pun. Semuanya masih di bawah KUASA Allah dan Allah akan memanggil kita bila-bila masa sahaja. Biarpun kita tidak tahu pengakhiran kita bagaimana. Lemas? terbakar? kemalangan? sakit? atau syahid? Tapi, HUSNUL KHATIMAH. Itu yang kita inginkan. Justeru, sekarang kita perlu segera jadikan amalan kerja buat kita di dunia ini menjadi pahala di sisi ALLAH SWT kelak. Untuk menjadi bekal di sana, di dalam kubur, di padang mahsyar dan inshaAllah di syurga yang kekal abadi. Daripada Allah kita datang, kepadaNya jua kita kembali. Semoga kita berada di dalam penilaianNYA yang baik. Pesanan untuk hati, selalu INGAT MATI. Moga-moga kita beroleh syurgaNya. Waallahu'alam~
(Untuk mereka) Syurga-syurga "Adn", yang mereka akan memasukinya, yang mengalir padanya beberapa sungai; mereka beroleh di dalam Syurga itu apa yang mereka kehendaki; demikianlah Allah membalas orang-orang yang bertaqwa, (Iaitu) mereka yang diambil nyawanya oleh malaikat dalam keadaan mereka bersih suci (dari kufur syirik dan maksiat), sambil malaikat itu berkata kepada mereka: "Selamat sejahtera kepada kamu; masuklah ke dalam Syurga disebabkan amal baik yang telah kamu kerjakan".(Surah an-Nahl: ayat 31-32)

Nota Hati 1 : Dengan mengingati mati selalu, ia akan dapat meneguhkan semangat dan keyakinan kita. Ia menghalang kita daripada terjerumus ke lembah dosa dan maksiat. Ia juga menyemai keazaman untuk menghindari segala bentuk perbuatan yang tidak disukai Allah SWT.
Nota Hati 2 : Walaupun gencatan senjata di Gaza sekarang, namun jangan putus-putus doakan mereka setiap hari. Jangan kita leka, sebab Zionis memang tidak boleh dipercayai!

Thursday, 22 November 2012

Nikmat | Hitunglah kesyukuranmu, bukan kesusahanmu ! ThankYuu Allah!


Bismillahirrahmanirrahim~ Assalamualaikum to all my dear readers and followers. 
Dalam kehidupan kita, terlalu banyak nikmat yang Allah berikan kepada kita. Antara sedar dan tidak sedar, nikmat yang kita dapat terlalu banyak. Nikmat kesihatan, nikmat kebahagiaan, nikmat rezeki, nikmat keamanan dan sebagainya. Alhamdulillah! kadang-kadang kita ini insan yang lemah yang mudah lupa untuk mengucapkan Alhamdulillah.
Ya Allah, aku bersyukur kepadaMu Ya Allah,
kerana memberikan keluarga yang sentiasa berada di sisiku,
kerana memberikan aku sahabat yang selalu mendorong ku kejalanMu,
kerana memberikan aku nikmat-nikmat pemberianMu,
Siapa lah aku untuk mengeluh jika apa yang diinginkan tak diperolehi,
kerana jika difikirkan, telah terlalu banyak nikmat pemberianMu itu,
Dan pasti Allah memberi dengan adil kepada hamba-hambaNya.




Seringkali kita manusia biasa hanya fokus kepada nikmat orang lain yang dirasakan lebih baik daripada kita. Dan seringkali juga kita akan mengeluh atas segala ujian dan musibah yang melanda hidup kita. Kita terlalu membesarkan kesusahan yang kita lalui sedangkan ada lagi manusia lain yang lagi menderita dan susah dari kita seperti mana musibah yang menimpa saudara kita di Gaza sekarang. Dalam masa yang sama, kita turut membutakan mata atas segala nikmat yang dikurniakan di sekeliling kita. Realitinya, kita tersangat mewah dan kaya dengan kenikmatan. Mengapa kita  mudah lupa?? Benarlah bahawa kita hanya asyik mengira kesukaran dan kesusahan yang melanda diri tetapi kita lupa menghitung kesyukuran atas segala nikmat yang ada di sekeliling kita!




Nikmat dalam hidup
Nikmat Allah yang kita kecapi dalam hidup kita ini terbahagi kepada dua :
@Nikmat yang dinisbahkan dengan dunia seperti mendapat nikmat diri dan tubuh badan yang sempurna, beroleh kesenangan dan keselesaan hidup dan dijauhkan dari segala musibah dan kecelakaan.
@Nikmat yang dinisbahkan dengan akhirat seperti mendapat hidayah Islam, mendapat taufik dan hidayah daripada Allah dan mendapat pemeliharaan Allah daripada mudarat agama.
Tepuk dada, tanya iman dan hati masing-masing. Alhamdulillah, segala infiniti pujian berbalik kepadaNya sekiranya kita mendapat kedua-dua nikmat ini. Dan sebesar-besar nikmat adalah kita dikurniakan nikmat IMAN dan nikmat ISLAM. Syukurlah sekiranya kita dilahirkan fitrah dalam ISLAM. Sama-sama kita jaga nikmat itu dengan sebaik-baiknya supaya mendapat pengakhiran yang baik. Tak semestinya permulaan kita baik yakni kita dilahirkan islam akan menjamin pengakhiran yang baik juga untuk kita. Semua bergantung kepada hati, amal ibadah dan ketaqwaan kita kepadaNya. 



Jadilah hamba yang bersyukur
Malulah jika kita tak mampu menjadi hambaNya yang bersyukur. Rasulullah SAW, manusia yang paling mulia di bumi Allah ini pun bersolat malam sehingga bengkak kaki dan tatkala ditanya oleh Saidatina Aishah mengapa berbuat sedemikian lantas baginda menjawab:
‘ …tidak bolehkah aku menjadi hambaNya yang bersyukur.’
Dan kita, aku, kamu, awak, anda bagaimana pula? Nikmat dan kurniaanNya terlalu banyak sedang dosa kita juga banyak. Astagfirullah3x! Sesungguhnya setiap nikmat datang bersama tanggungjawab. Setiap satunya pasti dipersoalkan bagaimanakah telah kita gunakan semua nikmat dan kurniaanNya ini. Pada jalan Allah kah atau kita menjadi pula hambaNya yang semakin jauh dariNya dengan bersifat sombong serta sangat alpa. Jangan kufur nikmat. Semua ini hanya dipinjamkan sementara sahaja dan anytime je Allah boleh tarik balik nikmat yang ada pada kita. Ingatlah juga, setinggi mana pun pangkat dan sebanyak mana pun harta kita di DUNIA ini, kepada Allah jualah tempat kita kembali. Di dalam kain kubur berselimutkan kain putih juga akan kita huni. Hanya amal sahaja yang menjadi peneman kita. Jadi, jangan bongkak dan sombong. Siapa kita nak bongkak dan sombong, kita ini hanya hamba. Kita buat salah pun, Allah still bagi chance untuk kita bertaubat dan bagi perkara-perkara baik untuk kita. Luasnya kasih sayang Dia dan rahmatNya untuk kita. Fikir-fikirkanlah.



Pembahagian syukur
Bagaimana cara nak bersyukur?? Syukur itu boleh dengan hati, lidah yakni lisan kita dan juga amal perbuatan kita.
@Syukur dengan hati
Hati yang bersyukur akan sentiasa merasakan bahawa setiap nikmat yang diperolehi adalah mutlak daripada Allah SWT bukan kerana kelebihan, ilmu atau kepandaian yang ada pada dirinya. Mereka akan sentiasa merasa malu dan ‘terhutang budi’ kepada Allah.
@Syukur dengan lidah
Lidah yang akan sentiasa melafazkan kalimah ALHAMDULILLAH sebagai menzahirkan erti kesyukuran terhadap nikmat yang diterima daripada Allah. Sesungguhnya Allah amat suka apabila hamba-hambaNya menzahirakn kesan nikmat yang diperoleh dengan melafazkan kalimah puji-pujian kepadaNya.
@Syukur dengan amal
Menggunakan segala nikmat yang diperolehi untuk beribadah dan ketaatan kepada Allah. Sebagai contoh, mensyukuri nikmat mata iaitu nikmat penglihatan dengan sentiasa digunakan untuk membaca al-Quran, menatap kitab-kitab Allah, melihat alam semesta dengan tujuan merasai kebesaran Allah dan tidak melihat perkara-perkara maksiat.




Akhir kalam, marilah kita sama-sama berusaha menjadi hamba yang bersyukur. Bersyukurlah dengan apa jua kehidupan yang kita jalani. Kita jatuh, bangunlah kerana masih ramai orang yang menyayangi dan memerlukan kita. Yakinlah bahawa langit yang gelap ini akan cerah di kemudian hari. Pandanglah ke hadapan dan jika perlu pandanglah laluan kita yang berliku di belakang sebagai pendorong kita untuk terus maju kerana ianya bukti bahawa kita telah mengharungi pelbagai pengalaman perit. Namun kita masih mampu berdiri di dunia yang fana ini. Orang selalu kata jangan pandang orang yang lebih tinggi daripada kita tetapi pandanglah orang yang sama taraf dan lebih susah dari kita. Kerana kita akan termasuk dalam golongan orang-orang yang sentiasa bersyukur atas nikmatnya. In shaa Allah! Itu sahaja, jaga diri, jaga hati, jaga iman. Wallahua’lam. : )


Nota Hati 1 : Keeping pray olwez untuk saudara-saudara kita di Gaza dan Palestin. Tolong mereka walaupun dengan doa. Pejuang-pejuang di sana telah ramai yang pulang jumpa Kekasih Tertinggi dengan darah syahidnya. Allahu :’)
Nota Hati 2 : Setiap kali apabila kita tersedar kita telah melakukan dosa, cepat-cepatlah kita bertaubat. Sementara pintu taubatNya belum tertutup.


Sunday, 18 November 2012

Gaza | Please be alert! Ini urusan kita umat Islam! Pray for them!


Bismillahirrahmanirrahim~ Assalamualaikum to all my dear readers and followers. Apa khabar iman, apa khabar diri anda semua? Dan apa khabar juga agak-agaknya saudara-saudara kita di sana? Di Gaza, Syria, Palestin, Mesir, Jordan? Alhamdulillah, di kala saudara Islam kita di negara lain terutama sekarang di Gaza yang sedang bergolak hebat, kita masih diberi nikmat untuk hidup dalam keadaan aman dan damai. Alhamdulillah! : )




Gaza diserang hebat di saat kita umat Islam di seluruh dunia mengalu-alukan kedatangan awal Muharram. Sambutan tahun baru Hijrah 1434 di Gaza dicemari dengan serangan peluru berpandu Zionis Israel laknatullah. Darah syuhada' mengalir basah di awal Muharram penuh barakah di sana. Tetapi, wallahu a'lam sejauh mana kekecohan dan kekalutan yang berlaku di sana. Saya sendiri banyak update info-info terkini Gaza pun melalui page Aman Palestin dan Kelab IKRAM Mesir di facebook. Namun begitu, tidakkah kita tahu bahawa mereka semua adalah saudara seIslam kita. Jadi, adakah dalam keamanan negara yang kita kecapi sekarang, kita masih seronok duduk goyang kaki di dalam bilik? Seronok melayan drama-drama Korea, Oppa Gangnam Style? Seronok dengan status-status jiwang di muka buku?
"Habis tuh takkan kena ke sana angkat senjata menyerang tentera Israel Yahudi laknatullah? Kita ni sape laa sangat kannn. Nak makan pun kena mitak mak ayah!"





Memang, kita mungkin tidak mampu untuk melakukan sedemikian. Namun, ada satu senjata paling berkuasa yang perlu kita angkat untuk membantu mereka yang tumpahnya darah mereka di jalan Allah. Senjata itu ialah..... DOA... DOA... dan DOA... Hanya itu sahaja yang kita mampu lakukan.
"Alaaa, doa je pun...ingatkan senjata hebat mana tadi.. bukannya bedil bom yang boleh memusnahkan 1 negara Israel pun. Xjejas langsung diorang.. Diorang tuh ada lagi banyak senjata yang lagi powerrr..."
Ya! Israel memang ada senjata yang amat power..tapi, kita ADA ALLAH! dan senjata kita yang paling power adalah DOA! Teruskan BERDOA untuk saudara kita di sana. Allah mahu dengar doa dari kita. Allah mahu kita semua Islam bersatu dalam doaNya. Jangan pernah berhenti berdoa untuk saudara kita di Gaza, di Palestin dan juga di Syria.. Berdoalah walau di mana sahaja dan sekalipun di dalam hati tanpa siapa pun tahu. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar dan Maha Mengetahui apa yang terlintas dalam hati kita. Jangan putuskan doa kalian, dengan doa kalian semoga bukan sahaja Gaza bahkan negara-negara Islam yang lain yang ditindas seperti Syria, juga akan terus kuat berjuang. In Shaa Allah! Nabi SAW bersabda yang bermaksud:
"Barangsiapa yang tidak mengambil tahu hal orang Islam yang lain, maka mereka itu bukan dari kalangan KAMI"




Boikot Mereka, Boikot Yahudi!
Selain berdoa, kita juga boleh bantu mereka dengan memboikot barangan Yahudi laknatullah. Ayuh kita satu ummah bersatu BOIKOT punca utama kewangan mereka! Boikot adalah peperangan dan mujahadah kecil untuk kita. Berperang melawan hawa nafsu diri agar kemenangan menjadi milik Islam, para mujahid dan mujahidin di sana. Ini cuma jihad kecil dari kita untuk dipersembahkan kepada mereka yang sedang berjihad dengan fizikal dan jiwa raga mereka. TINGGALKAN McD dan makanan yang sekutu dengannya yang membawa banyak kekayaan kepada MUSUH-MUSUH ISLAM kita! Penyumbang kepada Israel memang banyak seperti Nestle, Loreal, pepsi dan terlampau banyak lah kalau nak disebutkan di sini. Tapi, kita try jauhi McD dulu, yang menjadi kegemaran kita. Lupakan Samurai burger, GCB, McMuffin, Spicy chicken McDeluxe, Sundae okeyh. Kita try jauhi yang satu ni dulu start dari hari ini. Ini pun namanya PERJUANGAN kan? Perjuangan menentang hawa nafsu dan mengawal diri. Ingat perjuangan itu memang payah sebab, nak syurganya yang manis dan indah itu penuh dengan jalan yang berliku. Kan? Lawan, lawan dan lawan hawa nafsu kita tuh. Tiada MCd kita boleh cuba makanan lain yang lebih berkhasiat kan. Radix Fried Chicken,RFC pun boleh : )





Kita mesti cemburu dengan mereka
Kadang-kadang terfikir, walaupun saudara-saudara kita seperti di Gaza dan Palestin tidak pernah merasai kehidupan senang, aman damai seperti mana yang kita kecapi. Tapi,  Allah menjanjikan yang terbaik untuk mereka di akhirat nanti. Mereka dijanjikan syurga. Kerana syahid dan gugurnya mereka di jalan Allah. Saya, kamu, kita dan anda-anda di sini, masih terkapai-kapai lagi mencari syurgaNya. Mereka di sana juga sangat  'bertuah' kerana sentiasa ingat mati dan tidak ada masa langsung nak buat maksiat berbanding dengan orang Islam lain yang tidak merasakan maut akan menjemput bila-bila masa sahaja. Mereka seolah-olah telah mebuat perjanjian dan kontrak dengan peperangan, perjuangan dan kematian. Kita pula bagaimana? Kita sehari-harian asyik bergelumang dengan dosa dan maksiat sehinggakan hati kita jadi hitam dan kotor dan susah nak buat amal ibadat padaNya. Hidup dengan Kpop, hiburan, facebook yang melalaikan, novel cintan cintun, makanan yang mewah sana sini.. Allahu! Di manakah kedudukan kita di sana?? T_T.




Akhir kalam, ingatlah wahai diri, kamu, anda-anda sekalian yang memegang status ‘MUSLIM’, suatu saat nanti, kita bakal ditanya apakah yang kita lakukan untuk saudara seIslam kita? Walaupun kita tidak dapat menyertai mereka dalam berperang, cukuplah sekadar sekalung doa dipanjatkan buat mereka. Buktikan kecintaan kita pada saudara seIslam kita. Jangan sesekali jemu berdoa untuk mereka. Allah takkan mengabaikan doa-doa orang-orang yang dizalimi. Solat hajat juga & baca qunut nazilah. Jika uzur bagi muslimah, kirimkan istighfar & mohon agar usaha musuh menjadi lumpuh & lemah. Dan bagi saudara-saudaraku di Gaza, Palestin, Syria dan negara-negara Islam yang lain yang sedang bergolak, kuatkan semangat dan bersabarlah dengan ujian mu di dunia ni! Sabar, sabar itu kan cantik. Allah bagi ujian sehebat itu sebab Allah tahu kalian kuat!Wallahua’lam.


Nota Hati 1 : Kuatkan hatiku untuk terus istiqamah Ya Allah. Aku tidak sehebat mereka di Gaza. Namun aku pasti mampu kuat.: )
Noti Hati 2 : Terima sahaja apa yg Allah kurniakan pada kita hari ini kerana di sebalik kurniaan itu terselit suatu yg hikmah yg pasti. #Alhamdulillah...sebuah kemaafan diterima daripada seseorang. Hati ini makin tenang : )

Tuesday, 13 November 2012

| Hijrah | Kembali Menilai Siapa Diri Kita, Kita Hanya Hamba |


Bismillahirrahmanirrahim~ Assalamualaikum to all my dear readers and followers. Seperti biasa, mulakan bacaan anda dengan senyuman yang lebar okie..  Masuk belog ni dengan senyuman yang paling-paling manis.. woow, sangat cantik sangat makhluk Allah nih..:))



Masa pantas berlalu, tak terkejar rasanya, seolah-olah terlalu cepat, sekejap lagi kita akan masuk ke tahun baru Islam, 1 MUHARRAM 1434H. So, kena tutup buku lama, bukak buku baru. Kalau ditanyakan apa maksud hijrah, of course mostly yang akan jawab ‘ hijrah itu perpindahan Nabi kita dari Mekah ke Madinah’. Sure, jawapan ini yang akan diberi. Mungkin kita memahami pengertian hijrah itu semata-mata berpindah dari satu tempat ke satu tempat yang lain sebagaimana Rasulullah S.A.W. Sebenarnya hijrah membawa pengertian yang luas dalam skop sekarang.




Hijrah bukan sahaja terbatas kepada pengertian berpindahnya dari satu tempat ke tempat yang lain, tetapi juga boleh meliputi kepada makna berpindahnya dari sifat atau perbuatan yang kurang atau tidak baik kepada baik. Maka kita pada hari ini harus bermuhasabah diri terhadap proses hijrah dalam diri. Hijrah kah diri kita? Hijrah kah kita dalam mengatasi kelemahan kita kepada kebaikan? Adakah detik demi detik, hari demi hari, bulan demi bulan dan tahun demi tahun kita melakukan proses perubahan ke arah yang lebih baik? Contohnya:

Daripada malas solat kepada menjaga solat lima waktu
Daripada tidak menutup aurat kepada menutup aurat
Daripada pemarah kepada lebih sabar
Daripada suka bergossip kepada zero gossip
Daripada suka shopping kain pasang kepada suka bersedekah
Daripada suka ber’face’ book kepada suka ber’face’ al-Quran



Mahalnya sebuah hijrah diri
Alhamdulillah, sudah banyak sahabat2, senior2 dan orang-orang di sekeliling saya sekarang mengalami perubahan dalam hidup mereka. Mereka kini lebih ke arah penghijrahan yang baik. Syukur sangat. Suka melihat perubahan mereka dan saya berdoa saya pun tergolong dalam kalangan seperti mereka. Sesungguhnya bukan senang nak melakukan satu penghijrahan ke arah yang lebih baik. Dalam melakukan penghijrahan ke arah yang lebih baik, kita tidak seharusnya hanya menunggu hidayah Allah untuk berubah, tetapi berusaha dan paksakan diri untuk berhijrah ke arah lebih baik. Bertudunglah walaupun keadaan terpaksa, solatlah walaupun keadaan terpaksa. Puasalah walau keadaan terpaksa, kerana kewajipan itu memang kadang kala sifatnya terpaksa. Dari keterpaksaan itu perlahan-lahan kita akan menemukan hikmah dan pada akhirnya hati pun menjadi ikhlas untuk beribadah kepadaNya. Itulah harga sebuah hijrah. Kemanisan yang dirasakan di penghujungnya.



Betol! Berubah memang payah! Mesti kuat dan bermujahadah. Sebab syaitan sangat expert dalam menghalang manusia ke arah yang lebih baik. Mereka telah berjanji akan menghasut manusia sehinggalah hari kiamat. Jadi, kita akan dikaburi dan nampak perkara-perkara baik sebagai perkara yang membosankan, memalukan, dan sebagainya. Padahal, pada hakikatnya perkara-perkara baik itulah yang menenangkan jiwa kita, apatah lagi bila baik itu adalah baik yang bertepatan dengan suruhan ALLAH. Dan bila kita baik, inshaALLAH ketenangan tu akan jadi milik kita. Contohnya bila kita cuba pakai tudung yang mengikut syariat, kita akan rasa macam nampak lebih cantik tak pakai tudung. Walhal sebenarnya semua tu cuma bisikan-bisikan daripada syaitan yang takkan jemu menghasut keturunan Bani Adam. Realitinya kita akan kelihatan lebih cantik dan tenang sangat bila kita ikut apa yang ALLAH suruh. Kita akan rasa dilindungi oleh Allah. SubahanaAllah cukup indah perasaan itu :')
“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara KESELURUHAN, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Sungguh, ia musuh yang nyata bagimu.” ( al-Baqarah:208)



Nak 'berhijrah' berubah? Bagaimana dan tips?
Di sini, saya nak berkongsi sedikit tips bagi mereka-mereka yang ingin berubah ke arah lebih baik, ke arah menjadi super muslim wa muslimah:
@ Mulakan niat berubah semata-mata kerana ALLAH
@ Letak target supaya dapat follow up
@ Tingkatkan ilmu pengetahuan terutama berkaitan agama melalui bacaan2 ilmiah/majlis ilmu
@ Ikhlaskan diri dalam setiap amalan dan perubahan
@ Mencari suasana dan bersahabat dengan orang yang baik
@ Mencintai everything yang berkaitan dengan Allah
@ Bersabar dengan segala cemuhan/kritikan orang
@ Doa selalu kepada Allah. Doa kan senjata mukmin. Talian hayat kita denganNya yang takkan offline
@ Tidak terlalu berpegang ngan statement ‘aku lebih baik dari dia’
@ Sentiasa bermuhasabah diri amalan kita seharian 

Bagi mereka yang masih lagi lemah dan memerlukan sesuatu untuk booster kan lagi semangat anda untuk berubah, dengar sini. Usah ragu dan risau akan duri-duri dan rintangan serta kata-kata cacian yang mungkin menyucuk apabila berada di atas jalan yang lurus. Kenanglah peristiwa di mana Nabi kita dan Saidina Abu Bakar ketika  berada di dalam gua Thur. Tatkala baginda melihat Saidina Abu Bakar dalam ketakutan dan cemas bimbangkan baginda diapa-apakan oleh musyrikin Makkah. Apa kata baginda? Baginda menuturkan “Janganlah engkau merasa risau dan sedih. Sesungguhnya Allah bersama-sama dengan kita.” Yakinlah Allah bersama kita.



Akhirnya marilah kita jadikan tahun ini sebagai titik tolak peningkatan amal kebaikan. Biarkan apa jua orang nak kata itu ini, kerana hijrah dan perubahan kita seharusnya adalah semata-mata kerana mengharapkan redha ALLAH. Kalau redha Allah yang kita kejar, inshaAllah redha Allah lah yang kita akan dapat. Apa jua yang orang lain kata, tak akan sedikitpun mengubah nilaian ALLAH terhadap diri kita. Kita tak perlu berusaha untuk tunjukkan diri kita sebagai orang yang baik pada pandangan manusia, tapi kita mesti selalu cuba dan cuba untuk jadi orang yang baik kerana ALLAH, sama ada di depan ataupun di belakang manusia. Semoga Allah akan menerima segala amal kita dan semoga kita dapat menjadi insan yang lebih baik. Jaga diri, jaga iman, Allah sayang kita! Waallahua’lam.
p/s: Hanya sekadar ingin menguatkan diri dan mudah-mudahan anda juga!!!


Nota Hati 1 : Saya sendiri masih jauh dari sempurna. Wahai saudara seagama saya, tolonglah tegur saya dengan cara yang sepatutnya.
Nota Hati 2 : Cuti nih memang sesuai practice untuk jadi suri rumah dan isteri mithali..heee:))

Sunday, 11 November 2012

| Treatment Hati : CINTA Allah dulu yeee duhai hati |


Bismillahirrahmanirrahim~ Assalamualaikum to all my dear readers and followers. As usual,, mulakan bacaan anda dengan senyuman yang lebar okeyh.. baru nampak manis dan shomel je semua.. Bersawang sudah belog nih kan.. anda2 sehat semua? kali ni saya nak bercerita tentang cinta.. biasalah, korang memang suke bab cinta-cinta ni kan? huhu~ (bukan nak jadi dr.cinta taw..huu)



Orang ramai yang kata yang bercinta tu tak molek.. lagi-lagi kalau yang masih belajar macam saya.. sorry banyak la ye.. bercinta mengikut cara dan makna anak muda zaman sekarang memang tak ade faedahnya.. sebab semua bercinta bukan mengikut syariat. Fitrah cinta itu suci, seharusnya juga menyucikan.. bukan mengotori.. dan juga bukan membawa fitnah pada diri. Kita luaskan skop CINTA nih. Ok, saya sedang bercerita tentang cinta, tapi sila jangan salah mentafsirkan cinta. Cinta bukan hanya pada yang lain jantina je, cinta kepada Allah pun boleh, Rasulullah, ibu bapa, kawan-kawan, dsb.
"CINTA" dari segi bahasa bermaksud kecenderungan.Berpandukan kepada maksud ini "CINTA" bolehlah didefinisikan sebagai "kecenderungan yang kuat terhadap sesuatu yang disayangi sehingga membuatkan dia sentiasa membayanginya, menyebut namanya, rela berkorban deminya, menerima sepenuh hati segala yang ada pada insan yang dicintainya itu walaupun terdapat kekurangan padanya dan meluahkan semuanya melalui ungkapan kata-kata dan perbuatan".



Dalam Islam terdapat beberapa tahap cinta. Tidak boleh yang lain mengatasi yang lain melainkan mengikut turutannya. Ibnu Qayyim menyatakan ada 6 tahap cinta itu:
1. Tahap pertama, dan yang paling tinggi sekali ialah cinta yang menjadi hak Allah semata-mata. Itulah cinta hamba kepada Khaliq.
2. Tahap kedua selepas cinta kepada Allah ialah cinta kepada kekasih Allah,Rasulullah saw.Cinta yang melahirkan rasa hormat, patuh,ingin mempertahankannya,ingin menjadi pengikutnya dan melaksanakan segala sunnahnya.
3. Tahap ketiga ialah cinta antara mukmin dengan mukmin yang lain.Antara ibubapa dan anak, antara suami dan isteri yang membuahkan rasa mawaddah wa rahmah.
4. Tahap keempat, cinta sesama Muslim yang melahirkan rasa ukhuwwah Islamiyah. (boleh dikatakan dalam persahabatan laa.)
5. Tahap kelima, cinta sesama manusia. (means kena jaga hubungan sesama Muslim dan juga Non-Muslim)
6. Tahap keenam, cinta kepada selain manusia yakni binatang, harta benda dll.

Keutamaan CINTA, kita yang pilih. Tepuk dada tanya iman. Kalau kita nak cinta Allah, kita akan berusaha mencari cintaNya, berusaha mendekatkan diri padaNya. Mencintai sesuatu yang lain eg boyfie or girlfie lebih dariNYA, membuatkan seseorang itu rugi kelak. Seseorang itu akan disibukkan dengan apa yang dicintainya. Sebagai contoh, apabila kita jatuh cinta dengan seseorang yang kita sayang, orang yang ingin kita sehidup semati, kita pasti akan ingat akan orang yang dicintai itu. Sibuk nak berSMS dengan si dia, fikir dia da makan kew tidak, fikir dia sedang buat apa laa, sibuk ber'koling2', sibuk itu ini dan berbagai-bagai la. Yeaahh, kita pasti disibukkan dengan kecintaan masing-masing.(dusss, pedihnya hulu hati..hee) Bagaimana nak seimbangkan semua itu?? jawapannya terletak pada usaha kita sendiri. So, decided dear? Cinta mana yang anda nak first of all? Jangan salah pilih. Ingat ini, (untuk saya jugak) apabila seseorang itu mencintai Allah, maka Allah akan mencintainya. Dan apabila seseorang dicintai Allah, maka hidup dan matinya akan dipermudahkan oleh Allah. SubhanaAllah !Moga-moga kita semua berjaya mendapat cinta high class, cinta ranking pertama. InshaAllah :))



Contohi Kisah Cinta Mereka

Tidak dapat dinafikan bahawa setiap insan memiliki perasaan cinta yang amat indah, ingin mencintai dan dicintai dan mahu cinta mereka di akhiri dengan perkahwinan. Jadi, kita sama-sama contohi kisah percintaan agung di dalam sirah Nabawiyyah. Melihat bagaimana Siti Khadijah mendapat kemuliaan kerana berkorban apa saja untuk membantu perjuangan sang kekasih yang sangat dicintainya iaitu Rasulullah s.a.w. Banyak lagi kisah-kisah cinta zaman nabi yang boleh kita jadikan contoh teladan dalam memaknai erti cinta seperti kisah cinta "Zulaikha dan Nabi Yusuf", "Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis", "Nabi Ibrahim dan Siti Hajar" dan lain-lain. Semuanya berkisar tentang cinta dan pengorbanan kerana Allah swt. Sebaliknya di zaman kita ini, ada di antara gadis-gadis sanggup menjadi hina dengan menyerahkan maruah mereka kepada orang yang mereka cintai. Adakah itu dinamakan cinta atau nafsu semata? Dan terlebih hina lagi hingga sanggup "mencabut nyawa sendiri" lantaran gagal dalam bercinta. Cinta yang sedemikian inilah yang membuatkan seseorang itu hina di dunia dan di akhirat. Nauzubillahhi min zalik!



Oke, itu saja.. akhir kalam, sama-sama kita berusaha mencari cinta sejati, di lautan cinta berbahterakan takwa berlayarkan iman yang dapat melawan gelombang syaitan dan hempasan nafsu, InshaAllah kita akan sampai kepada tujuannya iaitu CINTA kepada Allah. Itulah cinta hakiki yang kekal selamanya. Bahkan jika kita memilih untuk jatuh cinta kepada makhluknya, pilihlah cinta yang hanya berlandaskan cinta kepada Allah dan RasulNya dan cinta kepada orang yang akan membawa kita ke arah jalanNya. Selamat bercinta semua!
"Ya Allah, kurniakanlah kepada kami CintaMu dan Cinta kepada mereka yang mencintaiMu dan apa saja yang mendekatkan kami kepada CintaMu...Ameen"

Nota Hati 1 : Aku tidak layak untuk aku berkata tentang cinta, kerana aku juga mungkin bukan pencinta Tuhan yang setia.
Nota Hati 2 : Tak salah bercinta.. kalau matlamat untuk pernikahan.. kan... just my opinion...yeahh.. maaf bagi yang tidak setuju.. *ramai lec saya pesan nak kahwin tuh biarlah habis belajar.. tak pun final year belajar.. payah kahwin time belajar, banyak komitmen..betol?? hee:))