Sunday, 30 September 2012

| Memaknakan erti syukur |


Bismillahirrahmanirrahim~Assalamualaikum,
Okay this is a very quick update. Nothing much to write but infinity to say and share. 





Nikmat yang Allah berikan kepada kita ni boleh jadi dua benda sama ada nikmat itu sebagai ujian mahupun ganjaran dalam satu masa. Ok, let check it out!

Contoh: Aku berjaya lulus dengan cemerlang dalam final exam dan menjadi Dean List's Student. So, dapat lah aku Anugerah Pelajar Cemerlang. Sepatutnya, nikmat yang aku dapat ni adalah ganjaran daripada Allah atas usaha keras aku, doa yang tak putus-putus dari aku serta kedua ibu bapa aku, niat ikhlas untuk menuntut ilmu kerana Allah dan sebagainya. Tapi nikmat ini juga boleh dijadikan ujian untuk aku. Allah mengujiku bila aku sudah dapat apa yang aku impikan selama ini, adakah aku masih consistent beribadat dan berdoa kepada-Nya? Adakah aku akan sentiasa berusaha untuk meningkatkan ilmu dalam diri? Adakah aku riak dan takbur di atas kejayaan tersebut? Adakah aku memandang hina orang-orang yang tidak berjaya sepertiku? Allah ! T____T




Jadi kita seharusnya sentiasa ingat akan kebesaran Allah. Jika Allah masih tidak menunaikan hajat kita, jangan pernah untuk berputus asa kerana Allah rindu kepada amalan-amalan kita kepada-Nya. Sebab tu Allah tak nak kita berjaya dulu dan lupa pada-Nya kelak... Bagi yang sudah dilimpahi dengan nikmat-Nya, ingatlah itu ujian dari Allah... Urus nikmat tersebut selayaknya dan jangan lupa untuk bersedekah walaupun hanya dengan secubit gula kerana nikmat Allah harus dikongsi bersama.




Menjadi hamba yang bersyukur

Kita tidak akan mampu menghitung nikmat Allah, syukurilah apa yang kita miliki, syukurilah apa sahaja rezeki daripada Allah S.W.T. sama ada sikit atau banyak. Mensyukuri apa yang kita perolehi walaupun hanya sedikit akan lebih baik daripada berlimpah tapi tidak bersyukur. ! Allah bagi apa yang kita nak. Dan sebagai balasan, kita kenalah bersyukur dan mentaati perintahNya. Alhamdulillah yaa Allah. Thank you Allah for everything. Thank you for giving me this meaningful life and people's around me. Mudah-mudahan Allah menjadikan kita sebagai insan yang pandai bersyukur.   

Dan sekiranya engkau menghitung nikmat-nikmat Allah, (pasti) ia takkan terhitung. "

Surah Ibrahim ayat 34.


Last word, jiwa kita ini hanya akan menjadi tenang apabila dalam hidup ini,
kita tidak bandingkan diri dengan orang lain,
dan sikap itu sesungguhnya hanya mendatangkan sifat kufur dalam diri kita.
 Infiniti terima kasih buat Yang Maha Pemberi Rezeki. Semoga ALLAH merahmati kita semua.


Nota Hati : Bahagia itu akan datang bila kita menerima takdir Allah dengan redha dan sabar. Bahagia itu datang bila kita mula memahami takdir Allah itu tidak kejam, setiap kejadian pasti ada hikmah yang akan menyusuli. Bahagia itu akan datang bila kita meyakini Allah adalah sebaik-baik perancang dan takdir Allah tak pernah silap. ;)

Monday, 17 September 2012

| Nakalnya mata saya nih..... ! |

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum readers and followers semua:) Anyway .. As usual, how is your imaan?? your akhlak?? Semoga semuanya sihat2 sahaja :)




Sebagai seorang manusia yang mana graf imannya sentiasa naik dan turun, kita sepatutnya sentiasa berusaha agar iman kita sentiasa meningkat ..sentiasa memuhasabah diri dan tingkatkan kualiti ibadah kita..Kita bukannya Nabi yang mana iman nya sentiasa naik dan bukan jua malaikat yang mana imannya tidak naik dan tidak juga turun. Statik aje.




Dalam kehidupan kita sekarang.. kita dapat lihat banyak perkara di surrounding kita yang banyak melalaikan kita dari mengingati Allah dan sering mengajak kita melakukan kemungkaran.. dan salah satu daripadanya ialah dengan tidak menjaga pandangan mata.. MATA!!! MATA memang suka memandang dan mempengaruhi hati supaya menjatuhkan hukuman terhadap orang yang dipandang kan. Walaupun baru sekali berjumpa, ada yang sudah bijak menilai orang lain semata-mata dengan asas prasangka buruk. Mungkin pada kita ianya nampak sangat simple.. tapi kadang-kadang yang simple tu lah kita sering abaikan..betul tak?? *angguk2 :)




Tahu keburukan jika tidak menjaga pandangan mata

Yeahh, kita tahu, pandangan mata merupakan anak panah syaitan. Jadi, sesiapa yang menjaga pandangan mata bererti telah terlepas dari anak panah syaitan. Lagipun jika kita tidak menjaga pandangan mata, hati kita akan menjadi gelap dan susah menerima ilmu. YES!!! saya tahu susah sebab mata saya pun kadangkala 'nakal' juga dan saya pun bukanlah ‘baik’ sangat. Kadang-kadang sampai tak berkelip-kelip mata pandang orang kan?? Terkesima dengan ‘kecantikan makhluk Tuhan’..cheewahh.. jadi the best way adalah untuk BERMUJAHADAH. Bukankah matlamat hidup kita untuk mendapat mardhotillah?? Kenalah berpahit2 dahulu, bermanis2 kemudian..kan.

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman:Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”. (QS. 24:30) 



Pandanglah dengan mata hati

Kadang-kadang hati ini pernah terdetik juga :

"Aku baik kan, pakai tudung labuh. Jauh lagi baik dari yang pakai tudung cukup2 makan tuh"
"Aku pakai tutup aurat, tip top laaa. Dia dah lah pakai tudung cukup2 makan, pakaian pun macam xcukup kain jew, ketat sana sini.  Aku lagi baik dari dia kan?"

Kenapa kita sering melihat diri kita lebih baik dari orang lain? Adakah kita terlalu yakin 200%  semua amalan2 kita itu diterima oleh Allah? Duhai hati,  jangan pernah tengok orang lain dengan pandangan yang hina.  Jangan pandang orang yang mungkin kita rasakan dia tengah melakukan maksiat itu dengan padangan yang hina. Jangan, sesekali jangan ! Lagipun hina & mulia seseorang hamba hanya Allah sahaja yang layak menentukan. Jangan pernah menghina seseorang kerana kita tidak pernah tahu PENGAKHIRANNYA. Mungkin darjatnya lebih tinggi di sisi Allah swt nanti. Siapa tahu??




Pandanglah dengan pandangan rahmat

Hari ini dia mungkin tidak bertudung,
Mungkin esok lusa mungkin dia adalah yang paling menjaga sekali menutup auratnya,
dan  paling menjaga kesopanan muslimahnya.
Hari ini dia mungkin seorang yang suka mencarut, berkata perkara tidak berfaedah,
Mana tahu esok lusa mungkin dia adalah yang paling lembut sekali bicaranya.
Hari ini dia mungkin seorang yang ingkar kepada Allah SWT dengan sering
melaksanakan maksiat yang besar,
mana tahu esok lusa mungkin dia adalah yang paling istiqomah melakukan amal
ibadat seharian.
Kita tidak pernah tahu.
Kita tidak pernah akan tahu, dan takkan tahu.
Maka dengan alasan apakah kita mahu bersangka-sangka itu dan ini kepada
manusia? Berpandangan jelek.
Tugas kita bukan me’HAKIMI’kan orang. Itu urusan Allah SWT. Dia yang memasukkan ke neraka sesiapa yang Dia kehendaki, dan memasukkan ke dalam syurga sesiapa yang Dia kehendaki. Pandanglah aku, dia, kamu, mereka dengan sebaik2 pandangan iaitu pandangan rahmat. Sedang Allah SWT sentiasa memandang semua hamba-hambaNya, dengan pandangan rahmat. Hari ini kita mungkin adalah yang beriman kepadaNya, mana tahu mngkin esok lusa, mungkin kita jugalah yang akan kufur dan menentang perintahNya. Bukan mustahil ! Iman dan hati kita mudah dibolak-balikkan.



Jom! Pandang semua orang dengan pandangan mata hati dan pandangan rahmat. Lihatlah mereka sepertimana saudara dekat kita sendiri. Tahu ia bukan kerja yang senang, so, mari didik jiwa sama-sama. Kita nak masuk syurga kan, kita tak nak masuk syurga sorang2. Kalau boleh, kita nak masuk beramai2 dan bahagia di dalamnya dengan rahmat ALLAH SWT. Subhanallah! Peringatan untuk diri ini yang selalu alpa. Salah dan silap harap ditegur dan dimaafi. Wallahu’alam.

اللّهُمَّ كَمَا حَسَّنْتَ خَلْقِيْ فَحَسِّنْ خُلُقِيْ وَحَرِّمْ وَجْهِي عَلَي النَّارِ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي سَوَّى خَلْقِي فَعَدَلَهُ وَكَرِّمْ صُورَةَ وَجْهِي فَأَحْسَنَهَا وَجَعَلَنِي مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ
“Ya Allah, sebagaimana Engkau telah mencantikkan penciptaanku, cantikkanlah akhlakku dan bebaskanlah wajahku daripada api neraka. Segala puji bagi Allah yang telah menyempurnakan dan memperbaiki penciptaanku, memuliakan bentuk wajahku, maka Dia telah memperelokkannya dan menjadikan aku dalam kalangan orang-orang Islam.”


Nota Hati 1 : Ingatlah wahai diri... Ada dua hal yang mesti kita ingat. Kebaikan orang lain kepada diri kita. Dan keburukan diri kita kepada orang lain. Tapi ada dua hal juga yang mesti kita lupakan. Kebaikan diri kita pada orang lain dan keburukan orang lain pada diri kita. Allah ! T____T

Sunday, 9 September 2012

| Surat cinta untuk aku, kamu, awak, dia |


Bismillahirrahmanirrahim~ Assalamualaikum,
To all readers and follower tercinta^^, Kaifa halukum? wa kaifa imanukum? Diharapkan supaya kesihatan fizikal dan iman kita kedua-duanya sihat. Hari ini, just coretan pendek untuk semua.. Disebabkan telah lama nak taip tapi dalam pada itu asyik taip dan padam.. taip dan save... then delete.. hari ini akhirnya, nak tulis, sampaikan sesuatu di sini..so, read this keyh!




Surat cinta untukku dan untukmu

Hari ini kubaca lagi surat cinta itu...daripada siapa?
Rm..biarkan ia menjadi persoalan buat seketika...
yang pasti ia sememangnya surat cinta yang istimewa daripada yang teristimewa...
surat cinta yang penuh dengan kata-kata cinta,surat cinta yang sarat dengan
kata nasihat,yang mampu mencuit hati ini setiap kali membacanya...
disaat orang lain berbalas-balas mesej cinta,disaat orang lain mengeluarkan kata-kata
manis kepada 'pasangan' mereka, tetapi still tidak mampu menandingi satu-satunya
surat cinta yang aku miliki ini, still tidak mampu menandingi puitis indah 
yang terkandung di dalamnya..
kadang-kadang,berlinang juga air mata ni tatkala membaca surat cinta tu..
terasa hinanya diri ini...
dan kadang-kadang tu, hati ini terubat dengan sendirinya bila membaca madah
cintanya.. manakan tidak,kata-katanya sangat romantis..!
Aku jatuh cinta Ya Allah!!
tatkala rasa rindu bertandang, tatkala diselubungi masalah,
dan tatkala perasaan sedih menyapa diri,ku buka kembali surat cinta tersebut..
ternyata,hati kembali tenang.. betapa hebat madah cintaNYA..
setiap hari, akan kubaca ayat-ayatnya satu persatu..ku hayati maknanya..
ternyata, amat mendalam maknanya....
sungguh halus caraNYA menyampaikan rasa cinta kepadaku...
beruntung rasa hati kerana dikirim surat cinta ini..
surat cinta yang tiada tandingannya..
surat cinta yang tiada tolak bandingnya,
iaitu AL-QURAN AL-KAREEM...
surat cinta buat Tuhan kepada hambaNYA...
tetapi adakah aku, kamu, awak, kita benar-benar menghargainya?





Al-Quran penawar hati

Setiap manusia ada perasaan. Sungguh, rasa sedih itu pasti ada. Itu adalah fitrah kejadian manusia. Tetapi, ramai manusia yang salah mencari ubat ketika sedih. Ketika dia sedih, dia menyalahkan takdir.  Ketika dia sedih dia mengungkit-ungkit kisah lama "kalaulah aku tahu, aku tak akan buat". Ketika dia sedih dia marah-marah. Semua ini tidak akan membuatkan hati terubat. Ini kerana Allah tidak menjadikan perkara sia-sia ubat bagi hati. Sesungguhnya Allah yang menjadikan kesedihan itu dan  sudah tentu Allah juga yang mempunyai ubat kesedihan ini. Jadi, apa ubatnya? Satu hadis yang diriwayatkan oleh Ibu Majah :

" Dari Abu Ishak bin Harith dari Ali R.A dia telah berkata, telah bersabda Rasullullah S.A.W, sebaik-baik ubat adalah al-Quran".




Hati yang berkarat

Semua manusia ada hati yang sama. Jadi, semua hati kita ni boleh disucikan dengan cara yang sama, iaitu dengan ayat-ayat suci al-Quran. Walau sekeras mana pun hati kita, pasti boleh dilembutkan dengan ayat-ayat al-Quran tu. Sebab Allah dah berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 74, walau hati kita kering, hati batu malah lebih keras daripada batu sekalipun, masih ada harapan untuk lembut bila kena caranya dan dengan izin-Nya. Sebab apa? Dalam ayat tu jugak, Allah berfirman, sedangkan batu yg keras tu pun masih boleh air sungai melalui celah-celahnya, ada pula yang pecah terbelah dan keluar mata air, dan ada juga yang jatuh ke bawah atau tenggelam kerana takutkan Allah, jadi tak mustahil hati kita yang lebih lembut daripada batu ni masih ada harapan untuk dilenturkan dengan kalamNya. inshaAllah:)

“Sesungguhnya hati-hati berkarat seperti berkaratnya besi . Sahabat bertanya bagaimana untuk MENYUCIKANNYA. Rasulullah menjawab dengan MEMBACA AL-QURAN dan banyak mengingati mati.” (HR.Ibnu Umar)




Kadangkala kan kita menjadikan 1001 alasan hingga kita mengabaikan al-Quran. Kenapa yeee?? (tepuk dada tanya diri sendiri) Sedangkan al-Quran itulah yang bakal menjadi saksi kita di yaumul akhirat nanti, yang akan melebarkan dan menerangkan kubur kita, menjauhkan kita dari seksaan api neraka jahanam. Tapi, kenapa kita semakin hari semakin meminggirkannya. Hati kita ini semakin sakit kerana melupakannya. Adakah kita sedar semua itu? Atau kita sekadar buat tak tahu sahaja. Allah ! seperti mana kita perlukan oksigen untuk bernafas, seperti itu juga lah kita memerlukan al-Quran dalam kehidupan kita. Ingat! Kita hambaNya. Jangan sombong untuk tidak membaca surat-surat cintaNya di dalam al-Quran.




Ini juga adalah PERINGATAN PADA DIRI SAYA SENDIRI kerana kadang kala saya juga seperti terlupa terhanyut dalam dunia rekaan sendiri. Sama2 ambil yang baik, yang buruk harap ditegur dan dimaafi. No hurt feeling okey. Sekian dari hati. Salam !


Nota Hati : Tersedar dari lamunan..kadang-kadang pergi kelas tertinggal handphone, aku rela patah balik asrama,ambil handphone.. tapi bila pergi kelas tak bawa al-quran?? adakah diri ni rela patah balik asrama semula asrama semata-mata nak ambil al-quran? em..diri ini masih lagi cintakan dunia rupanya..dari akhirat.. Allah, maafkan aku ! T_________T